Netanyahu Tegaskan Tidak Akan Mundur dari Posisi PM, Ingin Terus Berkuasa hingga Setelah Hamas Kalah

netanyahu-tegaskan-tidak-akan-mundur-dari-posisi-pm-ingin-terus-berkuasa-hingga-setelah-hamas-kalah

Perdana Menteri Israel Benyamin Netanyahu hari Sabtu, (30/12/2023) menyatakan ia tidak akan mundur dan menegaskan niatnya untuk tetap berkuasa setelah perang, untuk memastikan demiliterisasi Gaza dan mencegah munculnya ancaman baru setelah serangan oleh Hamas pada 7 Oktober di selatan Israel. (Sumber: Politico)

Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Desy Afrianti

TEL AVIV, KOMPAS.TV – Perdana Menteri Israel Benyamin Netanyahu hari Sabtu, (30/12/2023) menyatakan ia tidak akan mundur dan menegaskan niatnya untuk tetap berkuasa setelah perang, untuk memastikan demiliterisasi Gaza dan mencegah munculnya ancaman baru setelah serangan oleh Hamas pada 7 Oktober di selatan Israel.

Ketika ditanya tentang rencananya pasca-perang dan menghadapi seruan untuk mengundurkan diri, Netanyahu menjawab, “Satu-satunya hal yang akan saya undurkan dari adalah Hamas.”

“Selama saya memimpin, Negara Israel menjadi jauh lebih kuat,” katanya, meskipun negara itu mengalami kerugian terparah dalam sejarahnya pada 7 Oktober, dengan klaim Israel bahwa sebagian besar dari 1.200 korban serangan Hamas adalah warga sipil, sebagaimana diklaim oleh Netanyahu dan dilaporkan oleh The Times of Israel pada Minggu (31/12/203).

Netanyahu menunjuk pada kemampuan “mengelola kampanye multi-front” yang berlangsung selama 90 hari, dengan dukungan militer yang luar biasa, ekonomi yang kuat, dan klaim dukungan internasional.

“Kebijakan saya jelas: Kami akan terus berperang hingga semua tujuan perang tercapai, terutama penghapusan Hamas dan pembebasan semua sandera kita,” kata Netanyahu kepada wartawan selama konferensi pers di markas besar Pasukan Pertahanan Israel di Tel Aviv, berjanji untuk “memastikan bahwa Gaza tidak akan lagi menjadi ancaman bagi Israel.”

Dia menegaskan perang akan berlanjut “beberapa bulan lagi.”

Baca Juga: Militer Israel Ternyata Memang Tak Siap Hadapi Serangan Kejutan, Aksi Hamas di 7 Oktober Jadi Bukti

Konvoi lapis baja Israel dekat perbatasan Israel-Gaza, Senin (25/12/2023). PM Israel Benyamin Netanyahu hari Sabtu, (30/12/2023) menyatakan ia tidak akan mundur dan menegaskan niatnya untuk tetap berkuasa setelah perang, untuk memastikan demiliterisasi Gaza dan mencegah munculnya ancaman baru setelah serangan oleh Hamas pada 7 Oktober di selatan Israel. (Sumber: Leo Correa/Associated Press)

“Untuk mencapai kemenangan mutlak, untuk mencapai semua tujuan kita, diperlukan waktu lebih banyak. Kita bertindak sepanjang waktu dengan tekad dan kekuatan, dan saya ingin menekankan – kita melakukannya sambil melindungi nyawa para tentara kita sebanyak mungkin,” katanya, menambahkan Israel sekarang “mengintensifkan pertempuran melawan Hamas.”

“Lebih dari 8.000 teroris telah tewas,” dan kemampuan militer Hamas dihancurkan “langkah demi langkah,” seperti diklaim Netanyahu yang menekankan komitmennya untuk mengembalikan keamanan di sepanjang perbatasan utara dengan Lebanon, di mana serangan Hezbollah meningkat, memungkinkan warga yang dievakuasi kembali pulang.

“Jika Hezbollah memperluas perang, mereka akan menghadapi serangan yang tidak terbayangkan. Dan begitu juga Iran,” katanya. “Kita akan berjuang dengan segala cara sampai kami mengembalikan keamanan bagi penduduk utara.”

Dukungan untuk Netanyahu, yang sudah merosot sebelum perang karena penanganannya terhadap dorongan perombakan yudisial yang kontroversial, telah menurun lebih jauh sejak pembantaian oleh Hamas pada 7 Oktober, di mana Hamas merajalela di komunitas selatan, menewaskan 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan membawa sekitar 240 sandera ke Gaza.

Beberapa kritikus menghubungkan kegagalan untuk menghentikan serangan ini dengan kebijakan perdana menteri yang memberikan dana dari Qatar untuk meredakan Hamas dan konsep bahwa kelompok teroris tersebut ditakuti dalam pertempuran sebelumnya.

Menurut survei Channel 13 yang diterbitkan https://tahapapun.com bulan ini, 70 persen penduduk Israel percaya Netanyahu seharusnya mengundurkan diri sebagai perdana menteri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*